Glenn Fredly Meninggal Karena Meningitis, Apa Bahaya Meningitis Dan Penyembuhannya?

0
Gleen Fredly Meninggal Karena Penyakit Meningitis
Gleen Fredly Meninggal Karena Penyakit Meningitis

Lindungi.com – Musisi sekaligus pegiat lingkungan yang aktif menyuarakan isu-isu lingkungan dalam karya seninya Glenn Fredly meninggal dunia hari ini Rabu (8/4/2020).

Kabar tentang Glenn Fredly meninggal dunia dikabarkan salah satu kerabat dekatnya. Glenn Fredly tutup usia pada jam 6 sore setelah sempat dirawat karena penyakit meningitis yang dideritanya di RS Setia Mitra Fatmawati, Jakarta Selatan. Lalu apa itu penyakit meningitis, apa bahaya dan bagaimana penyembuhannya?

Saat ini, banyak orang yang belum menyadari bahaya Meningitis. Padahal, menurut dr. Istiana Sari, Sp.S, Dokter Spesialis Saraf Primaya Hospital Bekasi Utara (d/h RS Awal Bros), meningitis adalah penyakit yang sangat menular.

dr. Istiana Sari, Sp.S mengatakan bahwa penyakit meningitis adalah peradangan meningen yaitu peradangan yang terjadi pada selaput pelindung yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. “Peradangan tersebut disebabkan oleh infeksi akibat virus, bakteri, atau jamur yang ditularkan melalui percikan cairan hidung dan tenggorokan yang terciprat saat batuk atau bersin dari penderita Meningitis, “ujar dr. Istiana Sari, Sp.S.

Menurut dr. Henny Herawati, Sp.S, Dokter Spesialis Saraf Primaya Hospital Karawang(d/h RS Awal Bros), meningitis sendiri juga bisa disebabkan oleh penyakit primer pendahulu. “Misal, pasien memiliki riwayat TBC paru, maka antibodi pasien akan melemah sehingga kuman dapat menyebar ke otak dan menyebabkan peradangan di selaput otak. Kasus lain misalnya telinga membengkak, gigi berlubang hingga membengkak, atau terdapat infeksi daerah sinus namun tidak diobati hingga tuntas sehingga kuman dapat menyebar ke otak,”ujar dr. Henny Herawati, Sp

dr. Istiana Sari, Sp.S menambahkan bahwa pada saat daya tahan tubuh menurun, sistem antibodi tidak dapat secara maksimal melawan infeksi sehingga kuman bisa menyebar ke sum sum tulang belakang dan selaput otak.

Meningitis juga bisa terjadi bila seseorang mengalami kecelakaan atau benturan di bagian kepala yang menyebabkan tulang kepala retak atau terbuka sehingga bakteri masuk ke selaput otak. “Untuk khasus tertentu, proses operasi bagian otak yang tidak tepat dapat mengakibatkan bakteri masuk ke otak akibat terbukanya kepala saat operasi,” ujar dr. Istiana Sari, Sp.S.

Meningitis bisa menyerang segala usia. “Usia yang paling rentan terhadap meningitis adalah bayi di bawah usia 1 tahun dan dewasa usia lanjut akibat rentannya daya tahan tubuh. Selain itu, usia remaja 15 – 24 tahun juga rentan terhadap meningitis jika menerapkan gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok, mengonsumsi alkohol, atau berpergian ke club di tengah orang banyak sehingga tanpa disadari memiliki potensi tertular meningitis,”ujar dr. Istiana Sari, Sp.S

Gleen Fredly Meninggal Karena Penyakit Meningitis
Gleen Fredly Meninggal Karena Penyakit Meningitis

Gejala awal yang timbul akibat meningitis dapat bermacam-macam seperti nyeri kepala, nyeri leher, nyeri otot, mual, muntah, nafsu makan menurun, lesu, dan cepat mengantuk. Gejala yang lebih parah yang dapat terjadi yaitu kejang, kaku kuduk (leher), penurunan kesadaran, nyeri kepala berat, demam tinggi di atas 38 derajat, gangguan penglihatan, kejang, gangguan konsentrasi, gangguan pendengaran, gangguan keseimbangan tubuh, atau lumpuh. “Biasanya, gejala-gejala ringan tersebut dapat terjadi sekitar 1 hingga 2 minggu. Jika dibiarkan, gejala-gejala berat dapat terjadi,” ujar dr. Henny Herawati, Sp.S.

Jika seseorang terindikasi meningitis, maka dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan analisis riwayat kesehatan. Seseorang yang terindikasi meningitis dapat di diagnosis melalui alat CT Scan atau MRI serta melakukan pengecekkan darah untuk mengetahui indikasi meningitis. Kemudian, pasien dapat dilakukan lumbal fungsi yaitu pengambilan cairan otak agar dapat memastikan penyebab terjadinya meningitis seperti virus, bakteri, atau jamur.

“Jika sudah ditemukan sumber penyebab meningitis, maka pasien tersebut akan diberikan pengobatan sesuai sumbernya. Jika karena bakteri, maka pasien akan diberikan antibiotik, jika karena virus akan diberikan antivirus, danjika karena jamur akan diberikan anti jamur. Pasien juga dapat diberikan cairan melalui infus jika ia kekurangan cairan di dalam tubuh dan pemasangan oksigen jika diperlukan,” ujar dr. Istiana Sari, Sp.S.

Menurut dr. Henny Herawati, Sp.S, untuk kasus meningitis akibat penyakit primer pendahulu seperti TBC, pneumonia, pembengkakan gigi, atau penyakit pendahulu lainnya; maka pasien juga akan diberikan obat sesuai penyebab penyakit pendahulunya. Jangka waktu penyembuhannya sendiri sebenarnya tidak dapat diprediksi.

“Jangka waktu penyembuhan pasien meningitis tergantung kecepatan pasien membawa kasus ini ke tim medis. Jika diperiksa pada saat gejala ringan, maka pengobatan akan lebih cepat selesai. Sebaliknya, jika di bawa ke rumah sakit ketika gejala yang terjadi cukup berat seperti kejang-kejang dan tidak sadarkan diri, maka tingkat penyembuhannya akan semakin lama atau bahkan semakin kecil. Tidak hanya itu, jangka waktu penyembuhan pasien juga bergantung pada kecepatan diagnosis dan ketepatan pemberian terapi,” dr. Henny Herawati, Sp.S.

Ketika dalam masa pengobatan, pasien meningitis harus meningkatan daya tahan tubuh, jangan stres, ikuti petunjuk dokter, makan-makanan bergizi tinggi protein, dan jangan lupa untuk mencegah penularan ke orang lain.

Menurut dr. Istiana Sari, Sp.S, risiko kematianpasien meningitis yang sudah melakukan terapi dan pengobatan pada bayi dengan usia kurang 1 tahun adalah sebesar 20-30%, untuk usia anak yang lebih besar dari 1 tahun risiko kematiannya sekitar 2%, dan untuk orang dewasa risiko kematiannya sekitar 19-37%. “Data tersebut secara umum mengacu pada data WHO,”ujar dr. Istiana, Sp.S.

Jika pasien sudah sembuh dari meningitis, pasien harus tetap melakukan kontrol rawat jalan untuk mengindari adanya potensi komplikasi lanjutan.“Jika pasien mengalami cacat pasca meningitis, maka pasien dapat dilakukan fisioterapi atau terapi-terapi lainnya sesuai dengan kondisi pasien,” ujar dr. Henny Herawati, Sp.S.

Perlu diperhatikan bahwa proses penyembuhan meningitis tidak dapat disembuhkan hanya dengan proses rawat jalan. “Perlu dilakukan pemeriksaan secara komprehensif pada penyakit meningitis sehingga sangat dianjurkan agar pasien melakukan rawat inap,” ujar dr. Istiana, Sp.S.

Untuk menghindari penyakit meningitis, sebaiknya seseorang dapat menjaga daya tahan tubuh dengan mengikuti gaya hidup sehat seperti pola makan sehat, olahraga cukup, tidak merokok, rutin cuci tangan, hindari sharing barang dengan orang lain (karena kita tidak tahu apakah orang lain memiliki penyakit meningitis atau tidak), hindari daerah yang banyak terjadi kasus meningitis tinggi. “Untuk mencegah meningitis, bayi dapat melakukan imunisasi seperti MMR, cacar, dan PCV. Pada dasarnya, orang dewasa juga bisa melakukan vaksin meningitis, terutama untuk orang yang hendak melakukan ibadah haji,” ujar dr. Istiana, Sp.S.